Kawasan Taman Nasional Rawa Aopa Alami Kebakaran

Foto: Ist

“Tim patroli menemukan empat titik lokasi kebakaran, yaitu pada pukul 13.00 Wita di BH Tatangge, kemudian pukul 15.10 Wita di BH Palowilalodahu, selanjutnya pukul 15.40 Wita di BH Lababu dan pada pukul 17.08 Wita di BH Watuapi,”

Jakarta (Bintangtimur.net) – Kawasan Balai Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai (TNRAW) di Kabupaten Konawe Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) terbakar.

Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional (SPTN) Wilayah II Balai TNRAW Benny E Purnama mengatakan berdasarkan hasil patroli sejak pukul 08.30 Wita pada 24 Agustus 2020 oleh Tim Regu Brigdal Karhutla, pihaknya menemukan empat titik lokasi kebakaran.

“Tim patroli menemukan empat titik lokasi kebakaran, yaitu pada pukul 13.00 Wita di BH Tatangge, kemudian pukul 15.10 Wita di BH Palowilalodahu, selanjutnya pukul 15.40 Wita di BH Lababu dan pada pukul 17.08 Wita di BH Watuapi,” kata Benny, saat diwawancara via WhatsApp, Senin (24/8) malam.

Benny mengungkapkan, setelah menemukan lokasi kebakaran, personel dilengkapi sarana dan prasarana langsung melakukan upaya pemadaman api. Kata dia luas kebakaran di BH Tatangge seluas 2,7678 hektare.

“Personel pemadaman terdiri dari personel Brigdal karhutla dan personel SPTN II. Untuk sarana dan prasarana terdiri dari Gaepyok dan jet shooter,4 unit kendaraan roda 2 dan 1 unit kendaraan roda 4,” jelas Benny.

Benny mengungkapkan bahwa api yang ada di empat titik lokasi kebakaran di kawasan Taman Nasional Rawa Aopa tersebut baru bisa dipadamkan pada pukul 19.33 Wita.

Ia menduga, kebakaran hutan dan lahan tersebut terjadi karena ulah manusia baik untuk pemudaan rumput alami untuk pakan ternak maupun kemudahan akses untuk pemburuan liar.

“Tidak ada satwa yang terkena (terbakar). Tidak ada kesulitan (saat memadamkan api), kecuali akses yang lumayan jauh untuk wilayah Lababu,” pungkasnya. (NH)

Edt: Redaksi (AN)