Kisah Sahabat

Foto: Doc. Norman Arief

“Penulis sengaja hidangkan tulisan ini lantaran cukup menarik dan ada hikmah yang bisa diambil”

Oleh: Norman Arief

Bogor (bintangtimur.net) – Tidak aneh jika di kota hujan turun hujan. Iya … pada akhirnya udara dingin mengganggu istirahat malam, lantaran raga ini lemah menghadapi udara dingin.

Pada akhirnya secangkir kopi dan tembakau lokal menemani malam yang dingin. Memori di otak tiba-tiba teringat kisah sahabat yang luluh lantah diterpa kesulitan ekonomi.

Iya … sahabat yang tiba-tiba menghilang agak cukup lama akhirnya jalin komunikasi kembali, meski via chat Whatsapp.

“Bro … apa kabar? Tolong kirim total hutang Gue. Sekalian nomor rekeningnya. Alhamdulillah Gue sudah ada rezeki. Maaf baru ada kabar dan nggak pernah respon selama ini”.

Demikianlah pesan singkat sahabat kepada penulis. Hmm … agak aneh dan kaget juga sebenarnya dapat pesan seperti itu.

Bingung harus jawab apa. Lantaran memang desas-desus dari beberapa teman beliau sedang ‘buron‘ lantaran banyaknya hutang di mana-mana.

Setelah agak lama berpikir untuk menjawab pesan sahabat. Penulis pun menjawab singkat dan berusaha tidak menyakiti apalagi merusak hubungan persahabatan: “Alhamdulillah kabar baik Bro … bagaimana kabar sebaliknya? Sorry Bro hutang apa ya …”

Begitulah respon penulis. Semata bukan karena tidak butuh uang, namun memilih belajar mengikhlaskan demi persahabatan.

Lama tidak direspon akhirnya sahabat menelepon. Singkat perbincangan ada penuturan yang bersifat ‘curhat‘ cukup dijadikan pelajaran dan inspirasi khususnya bagi penulis.

Iya … sahabat akhirnya menjelaskan panjang lebar meski dalam keadaan menyetir mobil.

Bro … gue sadar banget teman-teman ngejauhin bahkan neror dan fitnah beraneka ragam. Padahal sudah dijelaskan kondisi Gue yang memang lagi resign gawe alias nganggur. Bener banget Gue banyak hutang sama teman-teman. Karena saat itu Gue kepepet harus bertahan hidup dan nafkahi keluarga. Gak ada niat sama sekali mutusin silaturahmi, apalagi gak bayar hutang. Tapi kondisi yang belum memungkinkan. Makanya Gue memilih silent aja saat mereka nagih dengan kasar bahkan neror.

Begitulah penggalan prolog cerita sahabat yang penulis lebih memilih sebagai pendengar.

Sahabat melanjutkan ceritanya. Gue bersyukur banget pertolongan Allah SWT datang saat kondisi sudah dititik minus. Gue ketemu seseorang di halaman masjid sekitar Jakarta Selatan. Saat itu Gue habis sholat dzuhur dan gak tau lagi harus ke mana.

Ada orang agak sedikit tua tapi masih kelihatan seger dan masih nyetir mobil sendiri, dia lagi istirahat juga Bro rupanya di masjid.

Dia nanya Gue duluan, “Lagi kurang sehat ya?” Spontan Gue jawab sehat kok Pak, cuma lagi kecapean aja. Padahal jujur Bro Gue lagi nahan lapar saat itu. Akhirnya Gue nanya balik lah biar obrolan gak sepihak. Bapak dari mana mau ke mana? Kelihatannya capek banget?

Si bapak ngasih tahu rupanya dia habis nge-check kerjaan di jakarta. Dia pulang pergi nyetir sendiri Jakarta-Solo. Singkat cerita Gue kasih solusi aja ke si Bapak … wah Bapak harus punya sopir Pak biar gak kecapean.

Si bapak menjawab, tadinya ada Mas, cuma begitulah saya kurang sreg. Gue potong aja obrolan, saya aja pak yang jadi sopir Bapak.

Intinya hari itu juga Bro gue diterima si Bapak. Bahkan si Bapak nanya balik ke gue, kalau serius sekarang antar saya bisa tidak? Gue sanggupin Bro saat itu juga.

Karena gue bawa motor terpaksa gue izin ke si Bapak mau pulang dulu ke rumah naro motor. Tuh si Bapak nanya berapa lama balik lagi. Gue jawab aja sejam lagi saya sudah balik kesini lagi.

Iya … sahabat sangat bersemangat bercerita. Bahkan secara kronologis.

Lanjut cerita sahabat.

Ternyata mobilnya mewah Bro … dan dia rupanya di jakarta cuma nge-check proyek. Selama perjalanan Jakarta-Solo si Bapak yang akhirnya jadi Bos gue ngorek-ngorek sisi pribadi gue. Karena dia mungkin ngeliat gue kurang cerah atau apalah.

Dahsyat Bro … usai gue ceritain musibah yang lagi menimpa gue. Si bapak nyuruh gue cari restoran. Sambil makan di restoran dia minta nomor rekening gue. Dia bilangnya sih buat kasih bayar tol diperjalanan biar gue bisa beli tiket e-toll. Ternyata gue disuruh check saldo, kebetulan gue ada mobile banking. Jujur air mata gue susah banget Bro ditahan. Di pesan transfernya: Segera lunasi hutang.

Jlebbb … gue gak bisa berkata-kata saat itu. Si Bapak cuma bilang kalau masih kurang bilang aja, saya tidak ingin kamu nyetirin saya tidak konsentrasi. Dan saya tidak ingin kerja kamu jadi tidak fokus. Demikianlah penuturan cerita sahabat yang terpaksa saya persingkat dalam tulisan ini. Semata agar pembaca tidak jenuh.

Singkat cerita sahabat akhirnya melunasi satu persatu dengan transfer ke teman-temannya yang selama ini dia berhutang.

Sahabat pun bercerita, semua sama Bro teman-teman yang gue lunasin dikirim bukti transfernya. Terus Gue kasih ucapan “Terimakasih sudah pernah membantu, dan maaf Gue bukan penipu dan lari dari tanggung jawab. Maaf baru bisa dilunasi meski lewat dari janji”.

Dendam sih nggak Bro cuma nyesek aja Gue dikejar-kejar kayak anjing mau disambit batu.

Begitulah tutup cerita sahabat.

Penulis sengaja hidangkan tulisan ini lantaran cukup menarik dan ada hikmah yang bisa diambil.

Iya … sahabat berjuang silent meski dijauhi komunitasnya dan skak mat orang-orang yang telah mencaci maki dan buruk sangka padanya.

Dan udara dingin di kota hujan semakin tak bersahabat dengan diri ini. Penulis pamit untuk sruput kopi selagi hangat.

Edt: Redaksi (AN)