Lahan Pertanian di Garut Mulai Dilanda Kekeringan

Foto: (Ist)

“Dampak kemarau ini sangat berpengaruh pada persediaan air, akibatnya lahan pertanian ada yang kekeringan sedang, ringan dan berat,”

Jakarta (Bintangtimur.net) – Musim kemarau yang tahun ini datang lebih awal dari tahun lalu membuat sebagian lahan pertanian di wilayah Kabupaten Garut, Jawa Barat, mulai mengalami kekeringan.

“Dampak kemarau ini sangat berpengaruh pada persediaan air, akibatnya lahan pertanian ada yang kekeringan sedang, ringan dan berat,” kata Kepala Bidang Sumber Daya Dinas Pertanian Kabupaten Garut Deni Herdiana kepada wartawan di Garut, Kamis (27/6).

Areal persawahan yang dilanda kekeringan, dia melanjutkan, berada di wilayah Garut bagian selatan seperti Kecamatan Bungbulang, Cikelet dan Pameungpeuk serta daerah utara seperti Leuwigoong, Cibatu, dan Cibiuk.

Di Kabupaten Garut, ia menjelaskan, 470 hektare lahan mengalami kekeringan ringan, 214 hektare mengalami kekeringan sedang, 153 hektare lahan mengalami kekeringan berat, dan lima hektare lahan pertanian gagal panen akibat kekeringan.

“Kita melakukan pendataan lalu melakukan pengaturan aliran air dan mencari sumber mata air dan program pompanisasi di daerah yang dilanda kekeringan,” kata Deni.

Dinas Pertanian Kabupaten Garut mengerahkan petugas untuk mendata daerah pertanian yang kena dampak kekeringan serta melakukan upaya-upaya untuk mengatasinya.

Edt: Redaksi (AN)