Pejabat Tinggi Panik Akan Membahayakan Negara, Sebaiknya Mundur

Foto: Doc. Syafril Sjofyan

“Rekam jejak pemerintah selama 1,5 tahun dengan berbagai istilah PSBB dan PPKM  berganti telah gagal mengendalikan Covid-19”

Oleh: Syafril Sjofyan (Pengamat Kebijakan Publik, Aktivis Pergerakan 77-78, Sekjen FKP2B)

Jakarta (Bintangtimur.net) – Seorang pejabat tinggi negara mengirimkan sebuah pesan kepada ekonom senior Dr. Rizal Ramli. Di dalam pesannya itu, sang pejabat mengakui betapa tidak mudah menangani varian Delta dari SARS Cov-2 yang menyebabkan Covid-19.

Sang pejabat tinggi negara itu juga menuduh Rizal Ramli memiliki niat buruk di balik kritik yang kerap disampaikannya mengenai penanganan pandemi di tanah air. Mirip buzzer. Atau mungkin juga kakak Pembina Buzzer. Manakala ada kritik yang disertai data, saran solusi selalu dilencengkan bahwa kritik tersebut adalah kepentingan pribadi si pengeritik. Pola pikir yang kacau.

Jawaban Rizal Ramli juga menohok: Nothing personal. Yang dilawan RR dari dulu, dari era Orde Baru, adalah kebijakan yang merugikan rakyat. Tidak ada istilah benci dan lain sebagainya. Itu mah norak. RR sudah beyond itu. Sangat gampang menerka siapa pejabat tinggi yang mengirim pesan kepada Rizal Ramli, karena dari pengakuannya, sedang menanggani pandemi Covid-19.

Sangat jelas bahwa si pejabat tinggi tersebut ingin pemberi kesan bahwa pemerintah merasa terganggu dengan kritik dan dibalas dengan menyerang pribadi Rizal Ramli. Ini bisa terjadi sebagai reaksi dari ketidakmampuan menjalankan tugas mengatasi pandemi Covid-19. Melalui kritik Rizal Ramli merasa ditelanjangi.

Rekam jejak pemerintah selama 1,5 tahun dengan berbagai istilah PSBB dan PPKM  berganti telah gagal mengendalikan Covid-19. Sekarang menjadi terburuk didunia. Sehingga ada kritik termasuk dari Rizal Ramli menimbukan kepanikan mereka dan dianggap sebagai ancaman.

Salah satu subtansi kritik Rizal Ramli yang terbaru mengenai pengendalian Covid-19  menjelaskan secara gamblang ada empat tahapan kekeliruan pemerintah menanggani covid-19 selama 1,5 tahun tidak fokus. Rizal Ramli mengusulkan lockdown selama 2 bulan. Lalu RR juga menjelaskan untuk memberi makan rakyat selama 2 bulan tersebut ada dananya. Menghentikan semua proyek yang tidak terkait dengan masalah penanganan Covid-19.  Sepertinya pejabat tinggi tersebut merasa terancam dengan permintaan RR menghentikan proyek-proyek, bisa jadi terkait dengan kelompok bisnisnya.

Nah kalau begitu si pejabat tinggi si pemberi pesan sebaiknya mundur sebagai pejabat menanggani pandemi Covid-19 karena tidak mampu dan tidak tahan kritik. Cocoknya menjadi buzzer. Pejabat yang bijak seharusnya berterimakasih terhadap adanya kritik bukannya panik jika di kritik. Kritik untuk perbaikan kinerja. Pejabat panik akan membahayakan negara.

Edt: Redaksi (AN)