Penghina Profesi Pengemudi GOJEK Akhirnya Minta Maaf

Foto: (Ist)

“Hari ini saya ingin meminta maaf kepada semua orang Indonesia karena memberi label Anda miskin”

Jakarta (Bintangtimur.net) – Kantor berita resmi Malaysia telah memuat berita dari Pendiri Big Blue Taxi Services Datuk Shamsubahrin Ismail, Kamis (28/8) yang meminta maaf kepada publik Indonesia atas pernyataannya yang telah membuat marah orang-orang di Indonesia terutama para pengendara Gojek setelah menyebut mereka miskin.

Dalam konferensi pers yang diadakan di kantornya yang bertempat di Kuala Lumpur pada hari Rabu (28/8), Shamsubahrin menjelaskan bahwa ia telah dihubungi oleh beberapa pihak sehubungan dengan pernyataan tersebut.

“Hari ini saya ingin meminta maaf kepada semua orang Indonesia karena memberi label Anda miskin. Tetapi pada saat yang sama saya juga memperingatkan negara kami, pemerintah kami, jika Anda ingin membawa Gojek ke Malaysia, tolong, saya tidak punya masalah hanya keselamatan penumpang bagus,” katanya.

Dia mengatakan pernyataan itu dibuat berdasarkan laporan media Indonesia tentang status ekonomi rakyat dan tidak bermaksud memfitnah atau menghancurkan mereka.

Pernyataan Shamsubahrin memanggil kemarahan pengemudi Indonesia yang menganggapnya sebagai penghinaan bagi mereka.

Kemarin, beberapa laporan media lokal Indonesia mengutip Ketua Asosiasi Aksi Nasional roda dua Indonesia, Igun Wicaksono yang mengatakan bahwa mereka akan mengirimkan surat protes kepada Duta Besar Malaysia untuk Indonesia, Zainal Abidin Bakar.

Menurut Igun, jika para pihak tidak membuat permintaan maaf terbuka, mereka berencana untuk mengadakan demonstrasi dan mengelilingi Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta pada 3 September.

Menurut video viral di Indonesia, Shamsubahrin Ismail membuat pernyataan yang dianggap menghina para pengemudi Gojek dan Indonesia.

“Ini adalah negara miskin, kami adalah negara kaya. Jika Indonesia adalah pemuda yang baik, dia tidak akan keluar dari jalannya untuk mencari pekerjaan. Tujuannya hanya untuk orang miskin seperti di Jakarta, ”menurut kutipan video.

Masalah Gojek menarik perhatian orang Malaysia setelah Menteri Pemuda dan Olahraga Syed Saddiq Syed Abdul Rahman mengumumkan niatnya untuk memperkenalkan layanan ojek di sini.

Pada hari Rabu, Menteri Pengembangan dan Pengusaha Datuk Seri Mohd Redzuan Mohd Yusof mengatakan kepada media bahwa Kabinet telah menyetujui proposal untuk menyiapkan layanan Gojek dan Kabinet telah memutuskan bahwa tinjauan hukum harus dilakukan sebelum dapat dilaksanakan.

Didirikan oleh Nadiem Makarim, 35, yang saat ini menjabat sebagai Chief Executive Officer (CEO) perusahaan transportasi dan start-up, Gojek bangga dengan Indonesia, bukan hanya untuk layanan transportasi penumpang dengan sepeda motor.

Di Indonesia, selama tiga bulan pertama tahun ini, aplikasi Gojek diunduh lebih dari 142 juta kali, dengan lebih dari dua juta mitra pengemudi.

Tahun lalu, Gojek mencatat nilai transaksi bruto (GTV) lebih dari US $ 9 miliar (RM37,7 miliar) di semua negara yang beroperasi, menjadikannya kelompok teknologi konsumen terbesar di Asia Tenggara berdasarkan GTV.

Gojek saat ini beroperasi di Singapura, Filipina, Thailand (dikenal sebagai GET) dan Vietnam (dikenal sebagai GoViet).

Edt: Redaksi (AN)