Penuhi Aspirasi Kader, Demokrat Pecat Pengkhianat

Foto: Ist

“Kini, saatnya Partai Demokrat melanjutkan perjuangan untuk mewujudkan harapan rakyat, bantu negara atasi pandemi Covid-19, pulihkan ekonomi, serta bantu rakyat lawan ketidakadilan,”

Jakarta (Bintangtimur.net) – Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat melakukan pemecatan terhadap empat orang kader partai Demokrat yang melakukan gerakan pengambilalihan kepemimpinan.

Keempat orang ini adalah Darmizal, Yus Sudarso, Tri Yulianto, Jhoni Allen Marbun, Syofwatillah Mohzaib dan Ahmad Yahya. Demikian disampaikan Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra melalui rilis, Jumat (25/2/21).

Herzaky menyebutkan, mantan kader partai yang melakukan gerakan pengambilalihan kepemimpinan partai Demokrat sudah dipecat secara tidak hormat.

“Sehubungan dengan desakan yang kuat dari kader partai Demokrat untuk memecat para pelaku gerakan pengambilalihan kepemimpinan partai Demokrat. Maka, DPP telah memutuskan untuk memberikan sanksi pemberhentian tetap dengan tidak hormat terhadap ke empat orang itu,” tegasnya.

Dikatakannya, informasi detail mengenai para pelaku yang merupakan kader, mantan kader, maupun pejabat penting pemerintahan yang terlibat gerakan pengambilalihan kepemimpinan partai Demokrat sudah diketahui sejak dini.

“Kabar bohong dan fitnah dengan menyampaikan kepada kader dan pengurus partai di tingkat pusat dan daerah, baik secara langsung maupun tidak melalui komunikasi bahwa Partai Demokrat dinilai gagal dan kepengurusan Partai Demokrat hasil Kongres V PD 2020 harus diturunkan melalui kongres luar biasa secara ilegal dengan melibatkan pihak eksternal. Padahal, kepemimpinan dan kepengurusan serta AD/ART Partai Demokrat hasil Kongres V PD 2020 telah mendapatkan pengesahan dari pemerintah melalui Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia dan masuk dalam lembaran Negara,” paparnya.

Dia mengucapkan terimakasih atas soliditas para kader dan pengurus di seluruh pelosok Indonesia yang telah mendukung, menunjukkan kesetiaan, serta tekadnya untuk menjaga kedaulatan, kehormatan integritas, dan eksistensinya untuk kepemimpinan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang sah.

“Kini, saatnya Partai Demokrat melanjutkan perjuangan untuk mewujudkan harapan rakyat, bantu negara atasi pandemi Covid-19, pulihkan ekonomi, serta bantu rakyat lawan ketidakadilan,” ungkapnya. (NH)

Edt: Redaksi (AN)